Kamis, 17 Januari 2013

“KAPAL UAP”
Judul                       : Alat Peraga Sederhana Fisika “Kapal Uap”
Tujuan                  : Membuktikan adanya hubungan antara hukum aksi reaksi, tekanan   uap, massa jenis dan perpindahan kalor pada ‘Kapal Uap’.
 
 
Dasar  teori           :
Kapal Uap

Hukum aksi-reaksi (Hukum Newton III), kapal uap juga menggunakan konsep hukum III Newton. Mesin kapal uap memberikan gaya aksi dengan menyemburkan gas keluar lewat belakang kapal dan gas tersebut memberikan gaya reaksi dengan mendorong kapal ke depan.
Bunyi hokum Newton III: “Jika suatu benda mengerjakan gaya pada benda kedua maka benda kedua tersebut mengerjakan juga gaya pada benda pertama, yang besar gayanya = gaya yang diterima tetapi berlawanan arah”. Perlu diperhatikan bahwa kedua gaya tersebut harus bekerja pada dua benda yang berlainan.
 
aksi = - F reaksi
Tekanan uap adalah suatu uap pada kesetimbangan dengan fase bukan uapnya.
Massa jenis adalah pengukur massa setiap satuan volume benda. Semakin tinggi massa jenis suatu benda maka semakin besar pula massa setiap volumenya. Rumus untuk menentukan massa jenis adalah
http://3.bp.blogspot.com/-Pc8dLzPjJLs/T2rkMhHaddI/AAAAAAAAAFs/dDngNoz1ImU/s1600/gfjfgjsed.JPG
Dengan:    ρ =  massa jenis,
m = massa,
V = volume.
Perpindahan kalor pada kapal uap termasuk jenis perpindahan kalor secara konveksi. Perpindahan kalor secara konveksi terjadi pada zat cair dan gas dan hal ini terjadi karena adanya perbedaan massa jenis dalam zat tersebut.
Rumus perpindan kalor:


http://1.bp.blogspot.com/-OBov1LO8Jv0/T2rkOflhDyI/AAAAAAAAAF0/8-0WyVbPOcs/s1600/shbfsdjad.JPG


dengan ketentuan:


http://4.bp.blogspot.com/-DswLPbnVSeQ/T2rkQbRExvI/AAAAAAAAAF8/MlB3IwVB2OU/s1600/sjfdjs.JPG


= Kalor yang diterima suatu zat (Joule, Kilojoule, Kalori, Kilokalori)
= Massa zat (Gram, Kilogram)
= Kalor jenis (Joule/kilogram°C, Joule/gram°C, Kalori/gram°C)
= Perubahan suhu (°C) → (t2 - t1)
Alat dan bahan       :
·         Gabus
·         Kaleng bekas minuman
·         Lilin
·         Kawat
·         Koin/ seng
·         Baskom
·         Air
Cara pembuatan :
1.  Buat dasar kapal dari gabus dengan ukuran 25x10 cm,
2. Potong kawat dengan panjang 35 cm 2 buah sebagai penyangga untuk kaleng,
3. Potong lilin ukuran kecil disesuaikan dengan tinggi penyangga kawat dan lilin tersebut   disimpan dibawah kaleng dengan menggunakan alas koin/ seng, dan
4. Susunlah semua bahan membentuk kapal.
Kesimpulan             :
Dari percobaan diatas pada kapal uap ternyata membuktikan bahwa adanya hubungan antara hukum aksi reaksi, tekanan uap, massa jenis dan perpindahan kalor yang menyebabkan kapal uap tersebut bisa berjalan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar